LCS & MKC menghentikan penawaran Belanda mengikuti pesanan

LCS & MKC menghentikan penawaran Belanda mengikuti pesanan

Otoritas Perjudian Belanda, Kansspelautoriteit, telah merinci bahwa LCS dan MKC penyedia perjudian online telah menghentikan penawaran mereka kepada konsumen Belanda setelah tindakan regulasi diambil bulan lalu.

Sanksi korektif dijatuhkan pada pasangan tersebut pada awal September oleh Ksa setelah penyelidikan menemukan bahwa dimungkinkan untuk membuat akun pemain dari Belanda dan berjudi di situs web masing-masing.

“Itu dilarang. Penyedia permainan peluang yang tidak memiliki lisensi harus memastikan bahwa penawaran mereka tidak dapat diakses dari Belanda, ”kata regulator dalam sebuah pernyataan media.

Pada tanggal 5 September 2022, Ksa memberlakukan perintah penghentian dan penghentian pada LCS karena secara ilegal menawarkan game online kesempatan kepada konsumen di negara tersebut melalui “setidaknya satu situs web,” dengan dikutip dari entitas igaming Sons of Slots grup.

Perusahaan, yang juga menghitung merek SvenPlay, Lapilanders, Wallacebet dan Nucelonbet Casino di kandangnya, diberitahu bahwa mereka harus membayar total €55.000 per minggu, hingga maksimum €165.000, jika tindakan korektif tidak diambil.

Dua hari kemudian, Ksa melanjutkan perjuangannya melawan pemberian kesempatan permainan online secara ilegal kepada pemain di dalam negeri setelah memberlakukan perintah serupa di MKC.

Jika perusahaan memilih untuk tidak mematuhi, regulator Belanda mencatat bahwa mereka harus membayar denda €28.000 per minggu atau bagian dari minggu yang bisa berjumlah maksimum hampir €84.000.

MKC adalah perusahaan berlisensi Otoritas Gaming Malta, yang mencantumkan alamat Birkirkara, yang memegang sertifikasi layanan game B2C yang mengindeks entitas perjudian dan taruhan olahraga online Betworld247 sebagai URL yang disetujui.

Dengan mencatat setiap denda keuangan “harus dibayar jika penawaran tidak dihentikan,” Ksa menambahkan bahwa mereka akan “terus memantau apakah situasinya tetap sama”.

Author: Terry Richardson