Advertising in the Dutch market has witnessed a steep decline since November last year, although the Kansspelautoriteit has revealed that more youngsters have taken to online gambling.

KSA menyoroti jumlah penjudi muda saat industri Belanda menarik perhatian politik

Periklanan di pasar Belanda telah mengalami penurunan tajam sejak November tahun lalu, meskipun Kansspelautoriteit telah mengungkapkan bahwa lebih banyak anak muda telah menggunakan perjudian online.

Periklanan di pasar Belanda telah mengalami penurunan tajam sejak November tahun lalu, meskipun Kansspelautoriteit telah mengungkapkan bahwa lebih banyak anak muda telah menggunakan perjudian online.

Menerbitkan ‘Laporan pemantauan pada game online kesempatan musim gugur 2022’, Ksa mencatat bahwa sejak pembukaan pasar game online, “tidak ada tren yang terlihat” dalam pengeluaran iklan TV oleh penyedia, tetapi mengungkapkan bahwa pengeluaran rata-rata per penyedia telah turun dari €890.000 pada November 2021 menjadi €319.000 pada Agustus tahun ini.

Juga dalam laporan tersebut, otoritas pengatur independen Belanda menekankan bahwa, hingga April, penyedia game online mengiklankan “jumlah yang cukup besar” di ruang terbuka publik, seperti di halte bus dan di papan reklame.

Bersamaan dengan bentuk-bentuk iklan yang disebutkan di atas, laporan tersebut mengklaim bahwa Belanda menyaksikan peningkatan yang nyata dalam jumlah perjanjian sponsorship antara penyedia permainan peluang online dengan klub dan organisasi olahraga Belanda.

Dari klub-klub olahraga ini, Ksa menunjuk Eredivisie Belanda sebagai yang paling terlihat, yang menyatakan bahwa setiap klub di liga telah menjalin kemitraan dengan penyedia online. Selain itu, penyedia judi online juga aktif dengan mensponsori stadion sepak bola, acara, dan ruang konser.

Ini tidak luput dari perhatian otoritas politik. Di bawah rencana Menteri Perlindungan Hukum Franc Weerwind, sponsor olahraga untuk permainan peluang online dan ‘iklan tidak bertarget’ dari produk-produk ini akan dilarang masing-masing pada akhir 2025 dan 1 Januari 2023.

“Mengingat larangan sponsor yang diumumkan, sangat mengejutkan bahwa ini sebagian besar menyangkut kontrak jangka panjang,” kata KSA tentang larangan yang diusulkan.

“Juga di sepak bola tingkat bawah (baik di Divisi Juara Dapur dan sepak bola amatir) dan di olahraga lainnya, banyak sponsor membuat perjanjian sponsor.

“Penyedia perjudian online juga aktif dengan mensponsori stadion sepak bola, acara, dan ruang konser, antara lain.”

Terakhir, mengenai iklan media sosial, KSA mengutip data dari Nielsen yang menunjukkan bahwa lotere ‘bertanggung jawab atas sebagian besar iklan di platform ini’.

Selain itu, dalam laporan tersebut, otoritas mengungkapkan bahwa pada bulan Juli tahun ini ada total 1,3 juta akun pemain, dengan 563.000 akun yang dimainkan, meningkat 15 persen dari Januari yang menyaksikan 489.000 akun.

Dari akun yang dimainkan pada bulan Juli, 22 persen dikatakan milik orang dewasa muda, berusia antara 18 hingga 23 tahun. Menurut Statistik Belanda, pangsa kategori usia ini dalam total populasi orang dewasa adalah 9,4 persen. Ini, menurut Ksa, menunjukkan “relatif lebih banyak akun” orang dewasa muda daripada kelompok usia yang lebih tua.

Memerangi kecanduan judi telah disorot sebagai tujuan utama oleh KSA, bersama-sama dengan menekan operator online ilegal, mengacu pada studi IPSOS tentang perilaku perjudian bermasalah.

Studi tersebut menemukan bahwa 40 persen pemain pada tahun 2022 mengatakan mereka telah berbohong tentang perjudian atau mengejar kerugian, meningkat dari angka tahun 2021 sebesar 37 persen, sementara 15 persen mengatakan mereka telah melakukan keduanya – sama seperti tahun sebelumnya.

Author: Terry Richardson