Diego Maradona

Kesepakatan lisensi Diego Maradona dijamin oleh Blueprint Gaming

Diego Maradona

Blueprint Gaming dengan antusias memberikan pujian pada “merek besar lainnya” dan “peluang fantastis” setelah mendapatkan kesepakatan lisensi Diego Maradona.

Ini akan melihat pesepakbola Argentina menjadi subjek rilis slot yang akan datang yang akan berjudul D10S Maradona, permainan kata Spanyol untuk ‘Tuhan’ dan nomor 10 legendaris yang dikenakan pemain sepanjang karirnya, yang dijadwalkan untuk rilis pada 17 November .

Matías Morla, agen merek Maradona, mengatakan: “Reputasi Blueprint untuk permainan kurasi hati-hati yang tetap setia pada merek mereka dan menjunjung tinggi karakteristik mereka diperoleh dengan baik.

“Kami tidak ragu-ragu untuk menyetujui kemitraan ini dan kami sangat menantikan untuk melihat peluncuran game yang menampilkan pemain terhebat sepanjang masa dan seorang legenda Argentina.”

Selanjutnya, Blueprint telah berjanji untuk memberikan “IP yang kuat” yang akan menampilkan gambar dan simbol yang terinspirasi oleh karir produktif Maradona.

Ditekankan bahwa D10S Maradona akan “memberi operator peluang cross-selling yang berharga” ketika pertunjukan sepak bola akan berlangsung pada 20 November ketika tuan rumah Qatar bertanding melawan Ekuador.

Penawaran igaming terbaru ini, yang diharapkan akan meningkatkan jangkauan global pemasok, menjadi judul merek terbaru Blueprint setelah rilis sebelumnya seperti Deal or No Deal, Ted, The Goonies dan Rick & Morty.

“Maradona adalah merek besar lainnya yang telah dipercayakan kepada kami, dan saya yakin tim pengembangan kami akan sekali lagi membuat slot yang memperlakukan ikon yang dicintai secara global dengan perhatian penuh pada detail dan keaslian,” kata Lauren Bradley, Head of Komersial di Blueprint Gaming.

“D10S Maradona akan diluncurkan menjelang acara olahraga terbesar di kalender dan merupakan peluang fantastis bagi operator untuk memanfaatkan demam sepak bola global. Ini adalah gelar yang sangat kami senangi dan lisensi yang kami banggakan untuk dikerjakan.”

Author: Terry Richardson