G2E Las Vegas Expo menghadirkan 25.000 Profesional Industri Perjudian

G2E Las Vegas Expo menghadirkan 25.000 Profesional Industri Perjudian

Angka-angka tersebut untuk acara Global Gaming Expo atau G2E terbaru di Las Vegas. Penyelenggaranya mengatakan bahwa mereka berhasil menarik hampir 25.000 profesional dari industri game. Sementara itu sekitar 2.000 lebih sedikit dari pertunjukan di 2019, acara ini masih sukses. G2E sebelumnya melihat sekitar 12.000 pengunjung, sebagian besar karena berlangsung selama pandemi COVID-19. Diharapkan, bos kasino dan penyelenggara senang dengan hasilnya.

Korbi Carrison, wakil presiden G2E juga mengatakan bahwa kegembiraan dan energi di sekitar acara itu jelas. Berkat itu, Carrison percaya bahwa acara tersebut akan kembali tahun depan lebih besar dari sebelumnya. Selama pertunjukan empat hari, sekitar 350 bisnis mendirikan pameran mereka di aula Expo. Ruang konvensi yang digunakan penyelenggara juga sekitar 40 persen lebih besar dari tahun 2021. Banyak dari peserta juga mengomentari fakta bahwa suasana pra-pandemi kembali untuk pertama kalinya dalam tiga tahun. Nama-nama industri utama juga hadir dan mereka juga mengomentari pemulihan bisnis perjudian yang tampak sangat kuat di AS.

32merah

Orang-orang itu berasal dari perusahaan seperti FanDuel dan DraftKings, tetapi juga American Gaming Association atau AGA. Banyak ceramah tentang relevansi dan pendapatan yang masuk dari layanan game online. Selama pidato ini, masa depan digital bisnis perjudian jelas. Selain itu, yang lain berbicara tentang fenomena toko serba ada yang menampilkan permainan keterampilan dan taruhan olahraga, karena ini sudah berfungsi di beberapa negara bagian AS. Jenis masa depan yang sama kemungkinan akan menyebar ke seluruh AS di tahun-tahun mendatang. G2E 2022 didedikasikan untuk memahami dan mendukung proses tersebut.

Aktor Buruk

Pidato-pidato kunci di G2E 2022 juga tercermin pada aktor-aktor jahat di domain yang sama. Selama periode pandemi, banyak usaha perjudian ilegal mendirikan toko di seluruh AS. Lainnya, usaha kriminal yang lebih tua berhasil memperluas jangkauan mereka, termasuk beberapa yang bersembunyi di balik badan amal.

Karena itu, industri perlu terhubung dengan lembaga penegak hukum untuk mendukung perburuan mereka terhadap aktor jahat ini. Proses itu juga terlihat dalam domain digital, tetapi juga dalam kerangka peraturan yang ditetapkan oleh para pembuat kebijakan. Jika tidak, bisnis wilayah abu-abu akan terus mengeksploitasi celah untuk menciptakan keuntungan ilegal dan merugikan tidak hanya konsumen, tetapi juga perusahaan legal.

Semua ini sebenarnya merupakan masalah yang berkembang karena data menunjukkan bahwa lebih dari 300 miliar USD di negara ini melewati pasar ilegal dan tidak diatur. Hal yang sama mencakup taruhan olahraga dan aplikasi perjudian yang dipromosikan secara terbuka di internet. Namun, para hadirin G2E menyepakati bahwa tahun 2023 adalah tahun dimana tren kehadiran aktor jahat ini harus berubah.

Author: Terry Richardson