DGA menerapkan 'blok situs web terbesar' dalam sejarahnya

DGA menerapkan ‘blok situs web terbesar’ dalam sejarahnya

Spillemyndigheden, Otoritas Perjudian Denmark, telah memblokir jumlah situs web terbesar dalam sejarahnya.

Memblokir 82 situs web untuk mengoperasikan layanan perjudian ilegal, termasuk kasino dan platform taruhan olahraga, langkah itu disetujui oleh Pengadilan Kota Frederiksberg, yang telah menerapkan total 55 pemblokiran situs web pada tahun 2021, karena pihak berwenang meningkatkan penegakannya terhadap operator yang tidak berlisensi di negara.

“Otoritas Perjudian Denmark didirikan untuk memastikan kerangka kerja untuk pasar perjudian yang adil,” kata Anders Dorph, Direktur DGA.

“Salah satu tugas terpenting kami dalam konteks itu adalah untuk melindungi pemain dari perjudian ilegal dan untuk memastikan bahwa mereka tidak terkena penyedia perjudian yang tidak memiliki lisensi di Denmark.

“Pada saat yang sama, sangat penting bagi kami untuk memastikan bahwa operator yang memiliki lisensi untuk menawarkan perjudian di Denmark dapat menjalankan bisnis mereka dalam kondisi yang tertib dan oleh karena itu pekerjaan kami untuk memblokir situs web ilegal sangat penting.”

Membawa jumlah total situs web ilegal yang diblokir menjadi 227 sejak penerapan Undang-Undang Perjudian saat ini dimulai pada tahun 2012, undang-undang perjudian Denmark menyatakan bahwa menawarkan layanan permainan di negara tersebut tanpa lisensi DGA resmi adalah ilegal, yang juga berlaku untuk operator asing. menargetkan pasar.

Selain itu, operator diklasifikasikan menargetkan konsumen Denmark jika: produk mereka dalam bahasa Denmark, menggunakan mata uang Denmark, menerima kartu pembayaran yang hanya berfungsi di Denmark, menawarkan layanan pelanggan Denmark, dan terhubung melalui platform video game Steam.

DGA menyatakan bahwa mereka akan terus memantau pasar perjudian untuk aktivitas ilegal menggunakan pencarian otomatis dan menindaklanjuti pemberitahuan dari warga dan bisnis Denmark.

Pemblokiran 82 situs web kembali disetujui oleh Pengadilan Kota Frederiksberg pada 22 September, menandai kedelapan kalinya DGA membawa kasus pemblokirannya ke administrasi hukum.

Di samping pemblokiran situs web, DGA mengungkapkan bahwa salah satu perintahnya terhadap perusahaan taruhan Tipwin, kewajiban untuk melatih staf sesuai dengan satu tindakan anti pencucian uang, telah dibatalkan.

Pembaruan ini datang setelah melaporkan perusahaan ke polisi awal tahun ini untuk beberapa pelanggaran Undang-Undang Anti Pencucian Uang.

Author: Terry Richardson